adaaja Blog

– 15 bekal yang perlu dibawa Menghadapi Calon Mertua–

Posted on: 22 Maret 2010

Jika Anda sudah mengenal dan sudah memiliki hubungan yang baik dengan calon mertua, maka bersyukurlah, karena begitu banyak orang di luar sana yang mengalami kesulitan dengan hal ini. Bertemu untuk pertama kalinya dengan calon mertua pasti membuat deg-degan, malu, bahkan panik. Nah, cara terbaik untuk meyakinkan mereka adalah dengan memberikan kesan pertama yang baik. Jika Anda adalah salah satu ‘pejuang’ dalam merebut hati calon mertua, berikut ada sedikit bekal yang mungkin bisa dibaca sebelum minta stempel acc ke calon mertua yang dapat diikuti dalam pertemuan-pertemuan Anda dengan mereka. Semoga berhasil!

1. Jangan Takut

Banyak sekali calon menantu yang sudah duluan ketakutan sebelum bertemu dengan calon mertuanya. Di bayangan mereka, si bapak maupun ibu adalah sosok yang galak, penuh penilaian, mungkin tidak akan menerima mereka apa adanya, atau judes. Dan bayangan itu memenuhi kepala mereka selama pertemuan sehingga mereka menjadi kaku, sulit tersenyum, bahkan menjadi aneh. Karena itu, hilangkan dulu perasaan takut itu agar bisa bersikap normal dan percaya diri.

2. Berpakaian menarik dan sopan

Artinya, hindari celana jins sobek-sobek, dan kaos belel, tank top seronok, atau jaket kulit bagi para pria. Jangan pakai juga rok mini, kaos ketat, seksi, juga sepatu tumit supertinggi. Ingat, ini bukan waktu yang pas untuk peragaan busana. Sisir rambut dengan rapi, bersihkan telinga dan kuku, sikat gigi. Intinya: tampil sederhana, bersih, rapi, dan agak sedikit konservatif.

‘Jangan nilai orang dari penampilannya’ tidak berlaku di sini. Walaupun Anda harus tetap jadi diri sendiri, perhatikanlah apa yang Anda pakai. Kalau Anda perempuan, jangan dandan berlebihan dengan rok mini atau baju super ketat jika tidak ingin dibenci ibu mertua selama-lamanya. Untuk pria, jangan pakai baju yang berkesan ‘tidak bersih’ atau ‘tidak wajar’ seperti kemeja berwarna kusam dengan celana jins robek. Jangan lupa kenakan parfum yang wanginya tidak menyolok supaya tidak bikin calon mertua Anda pusing.

3. Cari informasi

Tanyakan pada pasangan, hal apa yang paling tidak disukai oleh ayah dan ibunya. Misalnya, bila ayahnya tidak suka merokok, tinggalkan rokok Anda di dalam mobil. Atau bila ibunya tidak menyukai tinju, hindari topik pembicaraan seputar tinju.

4. Mengambil hati

Bertunangan dengan seseorang yang berbeda budaya? Pada pertemuan pertama, suatu keharusan bagi Anda untuk melakukan apa yang dapat dilakukan untuk memperlihatkan bahwa Anda menghormati kebudayaan/tradisi pasangan. Pelajari sebanyak mungkin tentang tradisi mereka, terutama apa yang harus Anda lakukan pada saat pertama kali bertemu. Apakah harus berjabat tangan, membungkukkan badan, mencium tangan, atau mencium pipi. Tanyakan pada pasangan, bagaimana bahasa aslinya bila ingin mengucapkan “Senang berkenalan dengan Anda” dan “Apa kabar”. Ucapkan dengan benar dan baik dan hafalkan luar kepala.

Jangan lupa tawarkan bantuan untuk apapun, seperti ikut membereskan meja makan sehabis makan malam di rumahnya misalnya. Aksi tidak egois sangat baik untuk meningkatkan kesan baik pada diri Anda.

5. Bersikap sopan

Artinya mengatakan “ya” dengan benar bukan ” he-eh”, serta tidak lupa mengatakan “terima kasih” ataupun “silakan” pada saat yang tepat. Jangan bersendawa atau menggerakkan tubuh dengan tidak/kurang sopan.

Duduk yang rapi dan bantu membersihkan piring/ gelas yang kotor bila Anda tahu mereka tidak mempunyai pembantu rumah tangga. Ingat, hal-hal kecil yang Anda lakukan dapat sangat membekas di hati calon mertua!

Orang tua pasti suka anak muda yang sopan. Apapun kekurangan Anda, akan cenderung tertutup jika Anda adalah seorang yang sopan. Sering tersenyum, mengucapkan terima kasih pada pujian atau tawaran, memberi salam ketika datang dan pulang dan bersikap hormat adalah contoh-contoh yang sederhana.

6. Sapaan tepat

Jangan membuat kesalahan dalam menyebutkan kata sapaan. Yang terbaik adalah dengan menanyakan kepada pasangan, kata sapaan yang baik, benar, serta yang disukai oleh kedua orang tuanya. Apakah mereka lebih suka dipanggil “Bapak/ibu”, “Om/Tante”, atau malah nama kecil jika mereka berasal dari negara asing.

Dalam memuji, Anda jangan pernah berdusta atau mengatakan sesuatu yang berlebihan. Kalau memang wajah calon mertua sudah tampak seperti berusia 80 tahun padahal masih 60 tahun, jangan pernah bilang kalau dia awet muda, karena akan terkesan menghina. Carilah hal-hal yang memang menurut Anda patut dipuji. Seperti masakannya yang enak, keramahannya, atau baju hitamnya yang memang terlihat bagus dipakai.

7. Bawa sesuatu

Sebaiknya Anda tidak datang dengan tangan kosong. Hal ini tidak berarti Anda harus membawa sesuatu benda yang mahal dan mewah. Bila membawa sesuatu buatan sendiri semisal kue, maka nilai Anda akan bertambah di mata calon mertua.

Cari tahu dulu lewat calon Anda apa yang disukai oleh calon mertua. Kalau sudah tahu, maka di pertemuan pertama atau kedua jangan lupa dibawakan. Dan barang bawaan Anda jangan yang setengah-setengah melainkan harus yang terbaik. Karena itu jangan terlalu memaksa jika memang uang Anda tidak cukup atau kesempatan tidak ada untuk membawakan yang terbaik. Lebih baik tidak bawa apa-apa daripada bawa martabak yang tidak jelas rasanya hanya karena tidak punya waktu untuk pergi ke tempat martabak yang paling enak.

8. Perlihatkan minat

Secara insting, setiap orang akan lebih menyukai orang lain bila mereka disukai. Tunjukkan sikap penuh perhatian, tertarik, dan waspada. Caranya? Perhatikan benar bahasa tubuh. Pada saat berbicara, tataplah mata calon mertua untuk memperlihatkan bahwa Anda memperhatikan apa yang diucapkannya, duduk yang baik (tidak terlalu kaku ataupun tegang dan juga tidak terlalu santai), dan beri anggukan pada saat yang tepat.

Jaga mata Anda untuk tidak jelalatan menatap ke seluruh ruangan. Jangan menghentakkan kaki, jangan bolak-balik melihat jam tangan, serta jangan duduk dengan kaki terbuka.

10. Jadilah Pendengar Yang Baik

Ini adalah hal yang wajib dan jangan pernah dilupakan, apalagi jika calon mertua Anda super cerewet. Apalagi pada pertemuan pertama, cara Anda mendengarkan mereka bicara sangatlah penting, karena dari situ juga Anda dinilai. Jangan menerawang, jangan menyela di tengah percakapan, jangan lirik kanan kiri dan berikanlah ekspresi yang terbaik. Siapa tahu mereka langsung menyukai Anda dan memberi restu dari pertemuan pertama.

11. Hindari topik aneh dan tak sopan

Lidah adalah hal yang penting. Dalam percakapan, sebaiknya biarkan calon mertua yang mendominasi pembicaraan. Tapi kalau mertua Anda pendiam, jangan ikut-ikutan diam. Tanyakan beberapa hal tentang hobi atau kegiatan si calon mertua. Jika Anda yang disuruh bercerita, ingatlah untuk tidak sok tahu, tidak menyombongkan diri, tidak berbohong, tidak terlalu cerewet dan tidak berlebihan.

Hindari topik-topik seperti masalah politik, agama, atau sesuatu yang kontroversial. Kecuali jika calon mertua memang ingin membicarakannya topik tersebut. Di sisi lain, bisa saja Anda “dites” oleh mereka. Oleh karena itu, jangan bicarakan bila Anda tidak tahu, calon mertua berada di pihak yang mana.

Selain itu, hindari juga senda gurau yang mengarah atau menyinggung pornografi, menceritakan dapur keluarga Anda, dan masalah yang sangat pribadi tentang diri Anda. Sabar, semua itu belum waktunya.

12. Bersikap sopan, manis, dan baik

Perlihatkan sikap ramah, sopan, dan tidak berlebihan pada calon mertua dan juga kepada saudara kandungnya, pembantu rumah tangganya. Sikap baik yang Anda perlihatkan ini mempunyai nilai tersendiri bagi orang tuanya.

Mungkin ini terdengar sebagai sesuatu yang sudah jelas. Tapi banyak yang lupa akan hal ini. Contohnya saja berbisik-bisik dengan kekasih di depan calon mertua, bermuka kesal terhadap kekasih di tengah acara makan malam karena suatu hal tertentu, atau bergelayutan mesra sambil sesekali mengelap keringat kekasih, bukanlah sesuatu yang pantas dilakukan untuk mendapat kesan yang baik. Banyak calon mertua yang masih merasa ‘anakku adalah milikku sendiri’. Jika Anda bertingkah terlalu mesra dengan kekasih, ada tipe mertua yang akan merasa Anda ‘mencuri’ anaknya sebelum waktunya. Hasilnya, Anda bisa ditolak mentah-mentah di pertemuan berikut.

13. Jangan dibuat-buat dan jangan berpura-pura

Hal ini gampang dikatakan namun sulit dilakukan. Orang cenderung berpura-pura dan menjadi ‘orang lain’ dalam berbicara, berpenampilan, maupun yang lainnya untuk memberi kesan baik pada orang lain. Padahal menjadi diri sendiri asal tetap sopan dan ramah adalah cara paling baik untuk tetap berada dalam posisi aman. Dan yang paling penting, jadilah tulus dalam setiap perkataan dan perbuatan.

Jadilah diri Anda sendiri. Jangan coba-coba untuk meniru sikap orang lain. Tampilkan kepribadian Anda dalam dosis yang sedikit dan hemat. Jaga nada suara. Jangan lupa pula duduk rapi dan baik.

Yang tak kalah penting adalah atur napas sedemikian rupa. Jangan cemas, semua orang yang ada di ruangan itu pun sama dengan Anda, yaitu sedang mengalami masa transisi. Masalahnya, ada yang ajab membentuk keluarga baru (Anda dan calon anda), juga ada yang bakal “kehilangan” salah satu anggota keluarganya (calon mertua).

14. Jangan Terlalu Semangat

Kelihatan banget kan kalo anda sudah terlalu semangat untuk segera bertemu calon mertua… v^o^. Bahkan sampai tidak sadar kalau di atas tadi tidak ada langkah no. 9 (disarankan lanjut paragraf berikutnya deh, daripada scroll naik untuk nge-cek angka 9 beneran ada apa nggak, terus balik scroll ke bawah lagi buat baca kelanjutannya :P)

Banyak berdoa saja, juga ikhtiarnya ditambah bila perlu, Semoga ALLAH memudahkan jalan untuk membawa pulang bidadari surga anda turun ke bumi.

15. Bersiaplah Untuk Penolakan Yang Terburuk

Sudah jelas apa makna kalimat di atas. Calon mertua Anda bisa saja menolak Anda dengan cara tersadis dengan berbagai macam alasan. Pendidikan, penampilan atau alasan tidak jelas lainnya. Pada saat ditolaklah Anda bisa membuktikan apakah Anda seorang pejuang sejati atau tidak. Tetap hormati mereka sebagai orang tua dari dalam hati yang terdalam. Jangan pernah membenci mereka, karena tanpa Anda sadari, kebencian akan terpancar lewat raut muka dan cara bicara Anda, dan ini akan semakin memperdalam jurang pemisah antara Anda dan mereka.

Bagaimanapun keadaannya, yakinlah bahwa suatu hari nanti calon mertua Anda akan bisa menerima Anda apa adanya,

dengan satu syarat yaitu jika Anda benar-benar mencintai anak mereka. Hard to believe? Well, believe it..

Sekarang sudah siap menghadap mertua, bukan?

bukan…!!! v^o^

dary:http://www.sembilanpustaka.info/2009/10/15-bekal-menghadap-calon-mertua.html
hehe makacihhh….
About these ads

15 Tanggapan to "– 15 bekal yang perlu dibawa Menghadapi Calon Mertua–"

keren banget,…

do’ain saya ya brther saya mu menghadap camer n’tar mlm,gugup,bingung,campur aduk

haha yup !! semoga di derima hahahahaaa

wangile

kalo demi pasangan apa aja di lakukan.. :p

hua… pasti bakal deg2an ya lo pertama?

iya dunk.!!
olehkarena itu persiapkan hal2 yg penting.

wah, mas doain aku ya buat ketemuan sama mertua..^^ hiiii deg deg deg deg

ya, jangan lupa utamakan sarapan!:p

90% duit yg bicara dg mertua jaman skrng :D

HHH.. mungkin 99% kali hhh…
SEMANGAT BERJUANG

waaaaahhhhh……….. kbetulan besok saya mau menghdap camer. aduuuuuuhh tetep dag dig dug……

Iya,, alhamdulilah,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

"TAMU"

  • 168,663 pengunjung
T

Tanggal Hari ini :

Maret 2010
S S R K J S M
    Apr »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  
T

“ARSIP” disini :

–”MENU KATEGORI “dibawah cini :–

TE OPE DAH :

JEPRETTT….:

BAGIKAN:

Potensi perikanan di republik ini sungguh sangat berlimpah di perairan darat maupun di lautan, namun sampai saat ini belum dimanfaatkan secara optimal untuk kesejahteraan rakyat. Karena kebokbrokan mental aparatur negara hasil perikanan laut kita terkuras oleh 'ilegal fishing' -nyaris sama seperti hutan kita yang gundul oleh 'ilegal logging', semuanya hanya dinikmati sekelompok rakus yang tidak memikirkan kemajuan bangsa bersama. Bundel kliping info perikanan ini semoga dapat menghimpun segala informasi untuk menggugah masyarakat luas akan urgensi penyelamatan potensi perikanan nasional khususnya perikanan laut agar tetap lestari bagi kemakmuran anak cucu kita.

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 13 pengikut lainnya.


document.write(unescape("%3Cscript src=%27http://s10.histats.com/js15.js%27 type=%27text/javascript%27%3E%3C/script%3E")); try {Histats.start(1,1126671,4,204,260,30,"00011111"); Histats.framed_page(); Histats.track_hits();} catch(err){}; free web tracker

BLOG YANG TERKAIT :

onelektro.blogspot.com



Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: